Ini Penjelasan Kepala Bulog Soal Tak Serap Beras Petani di Merauke

  • Whatsapp
Gudang beras Bulog Papua.
FKUB Puasa

JAYAPURA, FP.COM – Kepala Perum Bulog Kanwil Papua dan Papua Barat, Ahmad Kholisun mengatakan sejak akhir Juli lalu, Perum Bulog menghentikan pengadaan dalam bentuk beras.

Hal itu dilakukan lantaran pihaknya tengah fokus pengadaan dalam bentuk gabah. Selain itu, stok beras di gudang Perum Bulog cukup banyak.

Read More

RS Dok2

“Stok beras cukup banyak, sehingga kita fokus untuk perawatan karena penyaluran kita cari dari luar sejak Perum Bulog tak lagi menyalurkan beras sejahtera (rastra) karena telah berganti menjadi Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT),” jelas Ahmad, Kamis (8/10/2020).

Namun, sejak 6 Oktober lalu, kata Ahmad, Perum Bulog kembali menyerap produksi petani di Merauke berupa beras dan juga gabah kering giling.

“Kami sudah sampaikan ke cabang Perum Bulog yang ada di daerah bahwa jika ada beras maupun gabah petani masuk ke Bulog, diterima saja asalkan sesuai ketentuan yang berlaku, memenuhi syarat dengan harga yang telah diatur Permendag Rp8.300 per kilogram untuk beras dan Rp5.300 per kilogram untuk gabah kering giling,” ucapnya.

Kembali menyerap produksi petani di Merauke, kata Ahmad, untuk penyaluran Ketersediaan dan Stabilisasi Harga (KPSH) dan golongan anggaran yaitu ASN, TNI dan Polri, juga untuk penjualan umum serta pasar murah dan Rumah Pangan Kita (RPK).

Perlu Dukungan Pemda

Untuk memberikan solusi terhadap kelebihan produksi petani khususnya beras yang memerlukan distribusi keluar wilayah Merauke, Perum Bulog siap menyerap sebanyak-banyaknya.

“Kami siap menyerap sebanyak-banyaknya, tapi memerlukan dukungan Pemerintah daerah (Pemda) maupun Kementerian terkait khususnya biaya distribusi agar dari Merauke ke wilayah lain bisa terjangkau lebih murah dibandingkan tarif wilayah dari luar Papua,” kata Ahmad. (FPKontr1)

FKUB

RS Abe

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *