Polisi Telusuri Penyalahgunaan Dana Desa Kampung Tobati

  • Whatsapp
Kasat Reskrim Polresta Jayapura Kota AKP Yoan Febriawan, SH.,S.IK

JAYAPURA, FP.COM – Penyidik Unit Tindak Pidana Korupsi Satuan Reserse Kriminal Polresta Jayapura Kota tengah melakukan penyidikan dan penyelidikan terkait penyalahgunaan dana desa di kampung Tobati, Kota Jayapura tahun anggaran 2016 senilai Rp2,5 milliar.

Kasat Reskrim Polresta Jayapura Kota AKP Yoan Febriawan, SH.,S.IK menerangkan, dari kasus ini, 16 orang saksi telah menjalani pemeriksaan dan dimintai keterangan.

“Sejauh ini sudah 16 orang saksi yang kami minta keterangan dan klarifikasi,” cetusnya.

Ia pun menerangkan, belum mengatahui pasti besaran kerugian dalam dugaan penyalahgunaan dana desa tersebut. Pihaknya masih menunggu hasil audit dari Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Papua.

“Kami sudah masukkan surat ke BPKP guna mengetahui berapa besar kerugian negara dan kami saat ini masih menunggu,” bebernya.

Kata Mantan Kabag Ops. Polres Mamberamo Raya ini, modus penyalahgunaan dana tersebut yakni anggaran fiktif dan mark up.

Read More

iklan

iklan

“Ada beberapa temuan yang kami lakukan dalam kasus ini yakni pekerjaan yang tidak terselesaikan dan ada juga mark up,” cetusnya.

Tak sekali ini penyalahgunaan dana desa terjadi di Kota Jayapura. Sebelumnya, kasus serupa terjadi di kampung Koya Koso tahun anggaran 2016, dengan total anggaran Rp5,5 milliar. Modusnya sama, pekerjaan fiktif dan mark up, dengan kerugian negara Rp1,4 milliar.

Dalam kasus tersebut empat (4) orang ditetapkan sebagai tersangka, masing-masing; EWT (kepala kampung), BRT (ketua tim pelaksana kegiatan), dan MT (bendahara kampung). Satu tersangka lainnya, PM (sekretaris kampung), dinyatakan telah meninggal dunia. (Dadang)

KONI

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *